Ayat-ayat Mutasyabihat Utk Renungan Bersama


~x~ Allah telah menurunkan air (hujan) dari langit, maka mengalirlah air di lembah-lembah menurut ukurannya, maka arus itu membawa buih yang mengambang. Dan dari apa (logam) yang mereka lebur dalam api untuk membuat perhiasan atau alat-alat, ada (pula) buihnya seperti buih arus itu. Demikianlah Allah membuat perumpamaan (bagi) yang benar dan yang bathil. Adapun buih itu, akan hilang sebagai sesuatu yang tak ada harganya; adapun yang memberi manfaat kepada manusia, maka ia tetap di bumi. Demikianlah Allah membuat perumpamaan-perumpamaan. ~x~


Kepada penziarah "UNKNOWN" sila tinggalkan nama anda supaya dapat saya post jawapan saya dengan nama anda..Terimaksih kerana bekerjasama.

Thursday, August 12, 2010

Kpd Saudara Fajar (Ilmu tanpa guru)

Bismillahirrohmaanirrohiim

At-Taubah ayat 208

Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu.

Mubin erti nyata syaithon musuh yang nyata bermakna boleh melihat dengan mata kepala kita. Kerja syaithon adalah membawa manusia dalam kesesatan atau kejahatan, sebagai contoh kawan ajak kita minum arak membuat pekara yang haram...setan laa tu dan ianya nyata..setan tak pernah ajak org sholat..buku2 yang anda baca tak suruh sholat ke? Kalo buku2 tu menyuruh kerja kemungkaran..buku setan laa tu..

Pegangan kita sebagai org islam Kitabullah dan Sunnahturosul itu sudah mencukupi.

Semoga dapat manfaat wa salam






Monday, May 10, 2010

Kpd saudara sharizal (bab warna rambut)

Bismillahirrohmaanirrohiim

Isu yg tidak dibiacarakan didlm quran dan tidak pernah berlaku didlm serjarah muhammad dari sudut "HUKUM".

Uban bermula dari Nabi Musa dan sejarah ketika Nabi Isa menghidupkan Sam bin Nuh (anak lelaki nabi nuh yg no.1) bila ditanya mengapa putih ranbut beliau...jawabnya bila dipanggil Allah utk kluar beliau terfikir telah masa kiamat dan rambut beliau menjadi putih kerana ketakutan. Ditanya lagi brape lamakah beliau sudah mati...jawabnya..sejak empat ribu tahun yang lalu dan belum hilang rasa pedihnya maut...

Ulasan:

1) Tidak pernah terbincang atau berlaku warnakan rambut diketika atau didalam sejarah.
2) Uban dari cerita diatas tadi mengambarkan usia lanjut seseorang.
3) Mengingatkan hari, masa atau diri kian menjemput kematian.

Huraian:

Persoalan anda lebih bersandar ke masaalah FURUQ, FURQON - Pembedaan atau membezakan, beza-membezakan. Jelas terang jawapanya juga akan beza kearah kefahaman, penilaian, kondisi, perlaksanaan..langsung menjurus juga kearah hukum yg akan berbeza2 kpd apa yg kita nilai atau seterusnya.

a) Kalo dah tua sangat nak mampos...kaler rambut warna hijau..tu kan miang namanya..
b) Wanita yg tua tapi masih lagi bergetah mewarnakan hanya utk suami kan lain tanggapanya..dan lain juga tanggapan kalo dia buat itu utk skandal.
c) Apa bezanya budak remaja yg itam rambutnya tidak sholat dgn coklat rambut tetapi sholat, sedekaq, hormat org tua dan sebagainya.

Penutup:

1) BIla Nabi melaksanakn mandi junub selepas berwhudu beliau kais2 kan kepalanya dgn air ( utk kulit kepala bukan rambut) sahnya bahagian kepala bukan rambut tetapi kulit kepala.

2) Dlm keseluruhan sah mandi junub pula wajib mmengenekan keseluruhan buluroma..bukan kulit badan (walaupun kulit bertatoo buluroma akan berganti, bermakna bukan kulit tetapi bulu roma)

......Saya sendiri mewarnakan rambut saya kerana alasan berdepan dgn masyarakat berbagai usia..supaya dilihat lebih segak bila kita berkomunikasi..bukan utk menggatal..

Soalan Furuq...jawapanya juga Furuq...

Yg Haq dari Allah yg keji dari saya sendiri..Wasalaamu

Sunday, May 2, 2010

kpd saudara Fajar (bab nafqah dua org isteri)

Bismillahirrohmaanirrohiim

Nafqah suami kpd isteri2 dia adalah dgn rangka asas

1) Makanan
2) Pakaian
3) Tempat Tinggal (tak kene ujan, panas senang utk bersalin pakaian dgn tiada had malu)


At-Tholaq ayat 6 - 7

Tempatkanlah mereka (para isteri) di mana kamu bertempat tinggal menurut kemampuanmu dan janganlah kamu menyusahkan mereka untuk menyempitkan (hati) mereka. Dan jika mereka (isteri-isteri yang sudah ditalaq) itu sedang hamil, maka berikanlah kepada mereka nafkahnya hingga mereka bersalin, kemudian jika mereka menyusukan (anak-anak)mu untukmu maka berikanlah kepada mereka upahnya, dan musyawarahkanlah di antara kamu (segala sesuatu) dengan baik; dan jika kamu menemui kesulitan maka perempuan lain boleh menyusukan (anak itu) untuknya.

Hendaklah orang yang mampu memberi nafkah menurut kemampuannya. Dan orang yang disempitkan rezkinya hendaklah memberi nafkah dari harta yang diberikan Allah kepadanya. Allah tidak memikulkan beban kepada seseorang melainkan sekedar apa yang Allah berikan kepadanya. Allah kelak akan memberikan kelapangan sesudah kesempitan.


Huraian:

Bersandarkan ayat yg diatas tadi jelas menjelaskan kemampuan suami dan si siteri wajib mengikut walaupun tinggal sekadar dalam tent. Tetapi ia adalah untuk seorang isteri bukan berkongsi dgn alasan tiada contoh dari nabi.

Tiada dalil khusus dimana menjelaskan kedudukan seharusnya bila berkondisi semcm soalan anda tadi. tetapi jika menilai dari sudut manfaat dan mudhoratnya..dia lebih keburukan dari kebaikan sebagai contoh pengalaman saya sebagai counseler:

1) privacy aib

2) berkongsi katil adalah negative (pernah ada cerita mrk melakukan threesome sehinggakan kudua isteri tu menjadi lesbian bermesra berdua ketika suami tidak ada)

3) sakit dalaman hati isteri tinggal dua rumah adalah lebih baik dari sakit dalaman sebumbung.

4) Dan mcm2 lagi pekara yg kita tidak lihat yang akan datang kemudian.


Penutup:

Tidak ada hukum tetap kpd isu ini tetapi hanyalah pekara yang akan kita nilai kpd mrk bertiga adalah:

1) Kefahaman agama mrk

2) Kesesuaian utk berkondisikan pekara

3) Tujuan hidup berpoligami

4) Kefahaman bahawasanya sisuami "tidak akan dapat berlaku adil"

An-Nisa ayat 129

Dan kamu sekali-kali tidak akan dapat berlaku adil di antara isteri-isteri(mu), walaupun kamu sangat ingin berbuat demikian, karena itu janganlah kamu terlalu cenderung (kepada yang kamu cintai), sehingga kamu biarkan yang lain terkatung-katung. Dan jika kamu mengadakan perbaikan dan memelihara diri (dari kecurangan), maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Akhiri dgn Wa Salaamu

Sunday, March 21, 2010

Kpd saudari Amoi (Bab Doa)

Bismillahirrohmaanirrohiim

1) Syarat2 doa untuk diterima:

At-Taubah ayat 185


Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka [jawablah], bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdo’a apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi [segala perintah] Ku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.

3 syarat drp ayat ini

1) memnuhi perintah
2) beriman
3) dalam kondisi kebenaran

Al-Araf ayat 56

Dan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, sesudah [Allah] memperbaikinya dan berdo’alah kepada-Nya dengan rasa takut [tidak akan diterima] dan harapan [akan dikabulkan]. Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat kepada orang-orang yang berbuat baik.

4 syarat drp ayat ini.

1) jgn membuat kerosakan
2) rasa takut (yakin / confident)
3) penuh harapan yakni berharap, mengharapkan bukan sambil lewa hayal
4) berbuat baik

Cara selebihnya adalah:

Nabi s.a.w sabda; Afdholuu doa fissholah (sebaik2 doa dlm shoalat) ada 3 tempat'

1) selelpas I'tidal
2) sujud terakhir
3) sebelum salam

jarang Nabi berdoa selepas sholat, beliau lebih suka berwiridan selapas sholat, tetapi jika hendak juga melakukan doa diluar sholat tidak ada masaalah krn lebih afdhal doa didlm sholat.

Cara doa luar sholat;

1) Basmallah
2) puji2 Allah
3) selawat atas junjungan Nabi s.a.w
4) isi doa tak kira bahasa (lebih baik doa yg telah dicontohi Al-Quran atau Hadith)
5) Hamdallah

Penutup:

Mintak duit tak semestinya dapat duit, kekadang Allah memberi bentuk masa utk kita mencari duit. (usaha)

Mintak seorang suami baik, kita harus berbuat kebaikan. (barulah sesuai doa kita)

Mintak gaji besar haruslah ada kepandaian atau kemahiran (kene pd tempatnya)

Doa ini bersandarankan kesesuaian, kebenaran dan keimanan.

Mintak anak sholeh kita sendiri meleleh..tu mintak kene hempuk...

Semoga dpt manfaat..wa salam

Wednesday, February 10, 2010

Kpd saudari Nadia (bab anak lari umah)

Bismillahirrohmaanirrohiim

Luqman ayat 14-15

Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu- bapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah- tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepadaKu dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.

Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan dengan Aku sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, maka janganlah kamu mengikuti keduanya, dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik, dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada-Ku, kemudian hanya kepada-Kulah kembalimu, maka Kuberitakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.

Huraian:

Drp wahyu Allah yg diatas tadi, maka wajib seorang anak berbuat baik kpd org tuanya kecuali jika mrk mengajar utk menentang apa2 yg diajar oleh Allah. Selagi tidak nampak jelas, tidak ada bukti dan mrk masih menjalankan tanggung jwb mrk sebagai ibu ayah, maka kita juga wajib begitu terhadap mrk.

maka janganlah kamu mengikuti keduanya, dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik --- sentence ni memberi satu highlighted kpd kita walaupun mrk tidak benar, tetap kita harus bergaul dgn mrk secara baik, pergaulan itu adalah komunikasi dan kouminkasi itu harus berdepan..lari umah camne nak komunikasi.. bila ada komunikasi - pergaulan dgn system kebaikan..manalah tahu dpt izin utk pergi

Penutup:


Ini buknan soal berkat ibu tetapi soal tanggungjawab seorang anak kpd ibu..kalo ada 10 org mcm dia..camne eh ?

Sekiranya baik utk kesana atas alasan tertentu..ckp pelan2 dgn ulasan dan penjelasan dgn mrk, jika diizinkan, maka pergi, jika tidak ambil itu sebagai arahan - order dari org tua. Krn kita masih dlm tanggungan mrk. Mrk barangkali masih ingin dia utk bertanggung jawab atas mrk...belum masanya utk mrk memberi izin utk meninggalkan atau ditinggalkan tanpa ketahuan....

Akhiri dgn wa salaam..


Sunday, January 24, 2010

Kpd Saudari Amoi (bab anak luar nikah)

Bismillahirrohmaanirrohiim

1) Si Anak

Al-Araf ayat 172 -173

Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): "Bukankah Aku ini Tuhanmu?" Mereka menjawab: "Betul (Engkau Tuhan kami), kami menjadi saksi." (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: "Sesungguhnya kami (bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (keesaan Tuhan)",

atau agar kamu tidak mengatakan: "Sesungguhnya orang-orang tua kami telah mempersekutukan Tuhan sejak dahulu, sedang kami ini adalah anak-anak keturunan yang (datang) sesudah mereka. Maka apakah Engkau akan membinasakan kami karena perbuatan orang-orang yang sesat dahulu?

Berpandukan ayat yg diatas tadi, setiap insan yg dlahirkan kedunia tidak kira asal agama, bangsa, nikah ataupun tidak, haram ataupun halal, telahpun naik saksi langsung dgn Allah dan mengaku Allah sebagai Tuhan. Bermakna setiap bayi yg lahir hidup didunia adalah Islam sejati dan bersih-sebersih2nya tanpa dosa.(belum baligh dosa pe yg ada - masih susu - najis pun dianggap najis rigan)

Nabi Sabda: Setiap insan dilahirkan bersih seperti kain putih. Org tua lah yg mencorak atau mewarnakan sama ada bayi itu Nasrani, Yahudi ataupan Majusi.

So bukan anak..Mak-Bapak dia.

2) Si Ayah

Bikin rumah jadi rumah kita.
Bikin kerja jadilah kerja kita.
Bikin anak jadi anak org lain ke?

Al-Ahzab ayat 4-5

Allah sekali-kali tidak menjadikan bagi seseorang dua buah hati dalam rongganya; dan Dia tidak menjadikan istri-istrimu yang kamu zhihar itu sebagai ibumu, dan Dia tidak menjadikan anak-anak angkatmu sebagai anak kandungmu (sendiri). Yang demikian itu hanyalah perkataanmu dimulutmu saja. Dan Allah mengatakan yang sebenarnya dan Dia menunjukkan jalan (yang benar).
(kalau anak angkat tidak boleh dianggap anak sendiri, pelagi itu anak kita, benih kita yg kita tak nak anggap anak kita sendiri..kan klakar bunyinya)


Panggilah mereka (anak-anak angkat itu) dengan (memakai) nama bapak-bapak mereka; itulah yang lebih adil pada sisi Allah, dan jika kamu tidak mengetahui bapak-bapak mereka, maka (panggilah mereka sebagai) saudara-saudaramu seagama dan maula-maulamu. Dan tidak ada dosa atasmu terhadap apa yang kamu khilaf padanya, tetapi (yang ada dosanya) apa yang disengaja oleh hatimu. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.


Dgn ayat2 yg telah diwahyukan Allah jelas anak itu bapak dia punya, perbuatan mrk yg salah, bukan anak itu. Benih dan tanggung jawab tetap ayah dan nama ditetapkan juga ayah dia.

3) Si Ibu

Sekiranya tanpa nikah si ayah tidak boleh dianggap ayah, kenapa pula si ibu boleh diangap ibu hanya krn dia yg melahirkan????? Saya sendiri pun pening.

Ulasan:

Aapa2pun tanggung jawab tetap sama, ayah kpd anak walaupun tanpa nikah krn tidak boleh kita melepaskan tanggung jawab dgn org yg sepatutnya bertanggung jawab. Disisi Allah itulah anak dia dan dimahkamah Allah dialah yg akan ditarik soal. Kalo bukan dia...Allah nak tanya siapa? Ibu? Ibu sekadar melahirkan...

Lebih baik kita tolong didik, sedeqahkan sedikit wang, membantu apa yg patut dari sudut keperluan, bukan dgn me'LABELL'kan mrk anak2 itu dgn tangan itam. Apakah perasaan kita jika kita dlm kasut kehidupan anak itu? Adakah adil? Perbuatan org tua yg buat salah bukan anak itu. ORG TUA SEDAP2 MAKAN NANGKA, ANAK LAK KENE GETAH.

Akhiri dgn Wa Salam.

Sunday, January 10, 2010

Kpd yg bertanya tanpa nama (bab haq isteri)

Bismilahirrohmaanirrohiim

An-Nisa ayat 127

Dan mereka minta fatwa kepadamu tentang para wanita. Katakanlah: "Allah memberi fatwa kepadamu tentang mereka, dan apa yang dibacakan kepadamu dalam Al Quran (juga memfatwakan) tentang para wanita yatim yang kamu tidak memberikan kepada mereka apa yang ditetapkan untuk mereka, sedang kamu ingin mengawini mereka dan tentang anak-anak yang masih dipandang lemah. Dan (Allah menyuruh kamu) supaya kamu mengurus anak-anak yatim secara adil. Dan kebajikan apa saja yang kamu kerjakan, maka sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahuinya.

Kita nak kene faham tentang haq2 isteri dan haq2 suami dlm isu yg anda bertanya. Haq2 itu telah dijelaskan dlm Al-quran, dan telah menjadi kebiasaan diluar dgn adanya haq2 tersebut kaum2 wanita merasa seperti berat sebelah kecuali para2 wanita yg betul2 faham bahawa haq2 tersebut dibuat krn utk menaikkan martabat seorang wanita. (dlm sejarah para2 wanita dibuat seperti pelacur, takde harga diri, dianggap tidak membawa berkat kpd keluarga..sehinggakan bila mendapat kelahiran anak perempuan..mrk akan tanam hidup2).

Soalan yg ingin saya bertanya kpd anda adalah..

Apakah alasan si-isteri utk mengingati lelaki lain ?

...bf-gf? kapel2? matair? ..jelas tiada alasan

Apakah alasan suami utk mengingati perempuan lain ?

..Nikah lagi 1...ada alasan, dan itu adalah alasan syarak

Si-suami pula amik kesempatan, tetapi mrk2 ni lupa dgn pesanan atau teguran Allah dlm surah An-Nisa ayat 129

Dan kamu sekali-kali tidak akan dapat berlaku adil di antara isteri-isteri(mu), walaupun kamu sangat ingin berbuat demikian, karena itu janganlah kamu terlalu cenderung (kepada yang kamu cintai), sehingga kamu biarkan yang lain terkatung-katung. Dan jika kamu mengadakan perbaikan dan memelihara diri (dari kecurangan), maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.
(tapi nabi nikah gak 4...so susah kita nak nilai jika isu yg sensitip ini kita depankan dgn sifat perasaan)

Sebagai nasihat:

An-Nur ayat 26

Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rezki yang mulia (surga)

Bermakna apa jua yg kita buat utk pasangan kita..kita akan dapat sama sebagai balasan. Kerjakanlah yg baik2 utk pasangan supaya dpt balasan kebaikan. baik..baik..baik dan terus buat baik sampai akhir hayat pernikahan kita. JIka tidak dpt didunia saya pasti akirat syurga tempatnya.

An-Nisa ayat 4

Laki-laki yang berzina tidak mengawini melainkan perempuan yang berzina, atau perempuan yang musyrik; dan perempuan yang berzina tidak dikawini melainkan oleh laki-laki yang berzina atau laki-laki musyrik, dan yang demikian itu diharamkan atas oran-orang yang mukmin.

Maaf saya katakan kita gak yg pilih...tetapi tidak bermakna terlambat..lakukan dan ubah yg terbaik..krn perubahan itu dtng dari diri sendiri barulah disekelilingi kita akan ubah. Perkahwinan bukan tunang2, bukan gf-bf, tetapi pekara akhir hayat. Buatlah bahagian kita dan jika pasangan kita yg tidak buat pula atau buat yg bukan2 biarlah dia yg menanggung. JIka dah buat yg terbaik runtuh gak mahligai yg dibina, kita akan puas krn ianya bukan dtng dari kesalahan kita dan saya pasti pasangan kita juga tahu siapa yg benar dan siapa yg salah.

Bila berdepan dgn Haq atau hukum ataupun tanggungjawab jgn sekali2 kita depankan perasaan krn ia akan merosakan penilaian dan keputusan.

Akhiri dgn Wa Salam.